Friday, January 1, 2021

Catatan Akhir Tahun 2020

Semua orang pasti setuju dan beranggapan jika tahun 2020 ini penuh kejutan dan hal-hal baru. Ada banyak sekali sesuatu yang berubah secara mendadak di tahun ini dan menyebabkan terjadinya adaptasi yang tiba-tiba serta harus. Bagi saya pribadi, dibalik 2020 yang mendebarkan dan cukup banyak kabar-kabar duka, saya juga belajar banyak hal karena memiliki lebih banyak waktu untuk diri sendiri dan keluarga di tahun ini.


Kali ini mau nulis kilas balik setahun belakangan, salah satu agenda rutin yang selalu saya lakukan hampir setiap akhir / awal tahun (2013, 2015, 2016, 2017, 2018). Alhamdulillah malam ini Kafa tidur lebih awal karena seharian lelah beraktifitas dan skip tidur siang, akhirnya jadi punya waktu buat me time sejenak. Sejak jadi ibu, hal sesederhana bisa menulis di blog tanpa intervensi sambil memutar playlist favorit bisa menjadi sebuah kemewahan tersendiri Apalagi malam ini menulisnya diiringi suara hujan juga, wah makin syahdu aja.


Alasan saya suka melakukan flashback tentang segala hal yang terjadi setahun kebelakang adalah mengapresiasi diri sendiri sekaligus melakukan evaluasi. Dengan meluangkan waktu untuk sejenak melihat kebelakang dan menuliskan cerita, saya jadi kembali mengingat aneka moment yang telah terjadi dalam setahun kebelakang. Mengingat kembali manis, pahit, asam dan getirnya setiap kejadian dari sudut pandang hari ini. Seru sih bagi saya. Dan, dengan menulisnya saya jadi punya semacam mesin waktu buat kembali lagi kapanpun saya mau.


Jadi.. ini beberapa highlight 2020! Here we go...


Kafa 2 tahun & Birthday Trip


Februari kemarin Indonesia masih belum terlalu santer perihal covid karena mungkin merasa bahwa virus ini hanya ada di luar negri. Jadi waktu itu masih sempet ngadain syukuran ulang tahun kafa yang ke 2. Kenapa pakai ngadain acara segala? Yahh.. simpelnya sih buat syukuran, tapi terlebih lagi 2 tahun tuh menurut saya dan mas Hanif adalah salah satu milestone penting dalam usia anak, karena dia udah bisa inget dan enjoy kalo kita adain acara. Disamping itu, 2 tahun juga masa lepas asi, masa penyapihan, jadi dengan diadakannya acara syukuran ulang tahun itu semacam reward sekaligus penanda buat kafa. "Kafa udah ulang tahun yang ke 2 kan? Berarti tidak minum susu bunda lagi yah!" dan cara ini works banget untuk melakukan penyapihan dengan cinta tanpa paksaan.



The wuffy team, yang ikutan punya hajat. Karena ultah kafa isinya playdate bayik.

Lalu untuk Birthday Trip tahun ini kami memilih tempat yang tidak terlalu jauh yaitu ke kota Blitar. Naik kereta api dan disana happy banget karena di sambut dengan hangat oleh mba putri dan keluarga kecilnya .Ohya mba Putri tuh buibu idola saya dari dulu karena produktif banget main bareng anaknya masyaAllah. Kita nginep dirumah mba putri dan main bareng selama 2 hari. Sampai saat ini kafa sering nanya kapan ketemu mas Raka lagi hehehe.




Covid19, PSBB, Wuffyland dan Family Time


Kemudian dibulan berikutnya kabar covid 19 masuk Indonesia sudah mulai santer. Banyak banget agenda yang terpaksa di tunda (atau bahkan kita cancel) karena kondisi yang tidak memungkinkan. Seperti acara pameran wuffyland di Jogja yang udah siap berangkat full team dan booking aneka airbnb disana, semua terpaksa di batalkan. Cukup banyak juga yang berubah di kantor seperti temen-temen yang tinggal diluar kampung pindah kos di kampung tempat kantor wuffyland.


Secara penjualan, jujur selama pandemi ini Wuffyland terbilang diberi kemudahan. Pesanan kami cukup stabil dan ramai. Tapi di awal, tetep deg-degan karena sejak awal covid19 itu banyak banget tenaga freelance baru dari temen-temen yang tiba-tiba di PHK karena kerjaan sebelumnya sangat terdampak. Berasa jadi tantangan dan tanggung jawab baru buat saya pribadi dan tim untuk melebarkan wuffyland karena merasa 'tanggungan'-nya semakin banyak, kayaknya per akhir tahun ini tim freelance mencapai 100 orang deh (meski nggak semuanya aktif ambil kerjaan yah but it's a big number for us!).


Selama Covid ini juga cenderung banyak dirumah bersama keluarga. Dulu kan sering banget kemana-mana, sekarang jadi mempersedikit agenda keluar meski nggak yang 100% dirumah aja karena juga ada kebutuhan-kebutuhan pekerjaan yang butuh keluar.


Outing Wuffyland




Sekitar pertengahan tahun, memutuskan untuk outing kantor yang pertamakali karena merasa bahwa temen-temen tim wuffyland udah butuh refreshing sejenak setelah beberapa bulan sebelumnya cukup padat sekali jadwalnya. Memilih menyewa airbnb karena saat itu kondisi belum yang kondusif banget, masih takut kalo harus main ke tempat umum. Jadi prefer cari tempat yang private aja untuk mengindari kerumunan.


Alhamdulillah, seneng banget! Semoga tahun depan bisa outing lagi yah!


Kantor Baru Wuffyland


Pertengahan tahun juga, kita merasa bahwa kantor HQ udah nggak cukup untuk menampung semua proses pekerjaan. Jadi kita menyewa rumah lagi di sekitar situ sebagai kantor produksi. Jadi kantor lama untuk tim admin, desain, marketing dan packaging sementara kantor satunya untuk produksi dan gudang.


Kantor Produksi

Wuffyland HQ


Awalnya semua tampak baik-baik saja, tetapi di akhir bulan desember ini kami kembali memutuskan untuk pindah kantor lagi ke tempat yang lebih besar dan bisa diakses kendaraan (beneran baru bayar kontrakannya per tanggal 31 hari ini loh! Degdegan rasanya).


Hello Adik!


Untuk yang satu ini hampir nggak pernah diceritain di sosmed sama sekali. Alhamdulillah diberi kesempatan Allah untuk hamil lagi yang kedua kalinya. Sebenernya nggak pengen di ceritain sih, tapi ini salah satu hal besar yang terjadi di 2020-ku. Jujur meski sudah direncanakan sebelumnya (pengen hamil setelah menyapih) tapi ini cukup cepat dari dugaan saya dan mas Hanif. Jadi kaget begitu tau dapat dua garis.


Kehamilan kedua ini cukup menantang, lebih mual dan badan gampang capek banget. Belum lagi kondisi covid sekarang jadi parno sendiri kalo mau periksa ini itu. Semoga tahun depan pas lahiran kondisi sudah membaik, amin yaAllah.


Sekarang kurang lebih sudah memasukin pertengahan bulan ke 4 atau bahkan mungkin udah bulan ke 5, tapi masih cukup sering mual ketimbang kehamilan sebelumnya. Tapi alhamdulillah sejauh ini tetep bisa wuffy-time, kebantu banget sih sama tim yang udah pinter-pinter dan bisa jalan meski saya nggak disana. Tapi tetep, masih banyak banget PR yang harus dikejar sebelum lahiran.


Project Pembangunan Rumah Berlanjut dan Mulai Ditempatin





Setelah sekian lama terhenti, dengan beberapa pertimbangan salah satunya karena hamil ini akhirnya rumah dilanjutkan lagi pelan-pelan sambil sesekali berhenti untuk mencari angin segar (apazih, ya intinya ga ngoyoh banget gituu agar dana tidak terlalu membuat terkejyut).


Saking lamanya proses rumah ini (dari 2014), dan kitanya shantay banget, sampe nggak bikin plan detail kapan rencana pindahan. Jadi rasanya nggak nyangka moment menempati rumah ini akan terjadi di tahun ini. Pertimbangan pindah karena emang butuh sebuah tempat untuk family time yang bertiga aja tanpa interfensi luar (biasanya dirumah lama penuh interfensi, kafa sering main kesana sini, dibuat rebutan sama sodara-sodra. Ya gapapa sih, tapi kadang kami kan juga kangeeennn). Jadi sebelum menyambut calon anggota baru, kita pengen puas-puasin ngerasain kehidupan bertiga dulu hehe.


Welcoming new member of the family, Chevyy




Ini juga yang jadi salah satu highlight terbikin bersyukur di 2020 ini, finally mengadopsi mobil! Sebenernya rencana per-mobil-an ini sudah dianggarkan sejak sekitar bulan maret tahun ini, dengan asumsi kita akan beli mobilnya nanti sekitar bulan februari tahun 2021. Tapi karena waktu periksa kehamilan sempat dapat kondisi perut kaku yang menurut bidannya setress dan bisa jadi kecapekan (yha gimana masih semangat 45 buat ngurus kerjaan kesana kesini naik motor). Jadi akhirnya memutuskan mungkin udah saatnya beli mobil.


Setelah diskusi, kami yang semula mau cari mobil second 6/7 seater berubah halauan jadi cari mobil kecil aja deh, toh kami masih bertiga, dan abis ini mungkin ber empat. Dengan pertimbangan budget bensin mobil kecil jauh lebih hemat dan lebih mudah buat mobilisasi. Dan sebenernya kami juga udah ada bayangan pengen chevrolet spark sedari awal, jadi ketika moment pencarian itu tiba, udah tau mau yang mana.


Mobil ini diadopsi di Surabaya, super dadakan banget. Kayak dua hari sebelumnya waktu bahas mobil ini saya agak-agak yang pesimis dan merasa ntar aja deh kayaknya beli mobilnya. Tapi atas izin Allah, di hari H tiba-tiba ada penawaran cukup menarik dan ngga tau kenapa kita tiba-tiba deal aja gitu. Ditemenin FF family (ibuk, bapak dan fathiyah) sore hari kita ambil mobil ini. Terus inget banget di perjalanan pulang, di sepanjang tol itu kafa tidur dan saya dan mas hanif ngobrol serta bersyukur banget karena one of our bucket list udah kejadian. Bagi sebagian orang, mungkin ini bukan pencapaian yang gimana-gimana, cuma mobil second murah. Tapi bagi kami, ini adalah kendaraan yang harganya sesuai dengan kapasitas saat ini  jadi nggak perlu kredit dan memaksakan diri. Tapi tetep bisa bermanfaat. Saking terharunya sampe awal di perjalanan pulang itu nangis haru di mobil karena ngerasa Allah tuh baik banget. It's all about journey and the story behind it.


Sampai hari ini setiap naik mobil kami selalu bersyukur. Bahkan kafa tuh sampe auto niruin kata-kata kita. "Alhamdulillah yah, naik mobil, udah nggak kehujanan dan kedinginan lagi kalo di jalan. Alhamdulillah yah kafa bisa tidur di mobil", anaknya bisa ngomong gitu beneran dan sering diulang-ulang di moment random pas kita lagi di perjalanan.


Nenek Berpulang


Ini adalah bagian tersedih dalam tahun ini, melepas ibuk (sebutan saya buat nenek). Kayak nggak percaya kalo bakalan secepat ini ditinggal beliau. Dari awal tahun nenek emang udah sakit, dari lambung terus makin down-down-down dan penyakitnya akhirnya merambat ke lain-lainnya. Sedih banget, kalo diinget kayaknya seumur hidup sama sekali nggak pernah dimarahin sama nenek. Beneran yang sebaik itu sama cucunya. Apalagi saya cucu pertama dan jarak antara saya dan cucu berikutnya 5 tahun, jadi punya moment quality time cukup lama waktu kecil sama nenek. Alfatiha....



Refleksi Diri


Nah itu tadi aneka rentetan beberapa kejadian yang terjadi di tahun ini. Sebenernya tahun ini cukup sering merasa kehilangan diri sendiri. Nggak tau yah, dua tahun dengan peran baru seharusnya udah lebih bisa semakin beradaptasi dengan segala hal terkait kehidupa baru entah as a wife, mom, team leader atau apapun. Tapi nyatanya di tahun ini, ada moment-moment dimana saya pengen nangis aja sendirian karena mixed emotion yang tidak bisa terjelaskan dan baru lega ketika udah nulis journal. Entah ini semua karena hormonal ibu hamil atau apa tapi terkadang ini terjadi di tahun ini dan cukup sering.


Kalo disimpulkan sendiri mungkin saya kangen sama hal-hal yang terjadi di waktu-waktu sebelumnya. Seperti kangen ngeblog, kangen bisa moto random, FYI saya ngejual kamera lama tahun ini yang udah menemani sejak 2010-2020 (huhuhu byebye nikon!) Karena merasa udah cukup sama iphone 11 yang baru diadopsi pertengahan tahun ini. Tapi nyatanya kebelakang saya juga kangen bisa moto dengan kamera, karena moto dengan HP tuh selain mudah pengoprasiannya sekaligus mudah terdistraksi aplikasi lain.


Tahun ini juga saya jarang banget berDIY ria, paling pol ya cuma creating produk-produk untuk wuffyland aja. Padahal ternyata, pas awal desember kemarin mendadak harus DIY baju kafa, rasanya super duper happy! Dulu banget DIY-an itu bisa hampir setiap minggu. Tapi tahun ini sangat berkurang intensitasnya karena sok sibuk, dan mungkin hal itu juga secara tidak langsung dikangenin oleh diriku. 


Mungkin juga karena hamil yah (oke ibuuuww salahkan terus kehamilanmuuu wqwq), tahun ini super duper jarang masak. MasyaAllah hamil tuh moment happy kan, tapi kemudian mood makan di kehamilan kali ini benar-benar random. Mungkin nggak muntah terus-terusan, tapi mualnya tuh kayak yang tak tertahankan jadi selalu memilih untuk menghindari makanan-makanan yang memicu mual. Bahkan hingga hari ini pun, saya masih takut banget lihat bawang. Padahal sebelumnya doyan banget.


Tahun ini juga masih sering menyalahkan diri sendiri untuk segala hal yang menurut saya tidak berjalan seperti yang saya mau. Karena jujur nih, running wuffyland di tahap ini tuh kayak semakin menantang, dulu starting semua dari hobi tapi hari ini dia adalah sebuah bisnis beneran, banyak tanggung jawab yang di emban, dan kadang di moment-moment hormonal cukup bikin degdegan. Tapi di tahun ini juga mulai banyak belajar di aneka komunitas, nemu beberapa guru, dan akhirnya pelan-pelan bisa mengatasi aneka fears yang sebenernya bisa diahadapi tersebut.


Tahun ini juga beberapa kali menangis karena merasa belum jadi ibu yang baik. Karena mungkin efek samping negatif social media bagi saya adalah kadang membuat jadi comparing diri dengan ibu lain yang produktif banget menemani anaknya. Padahal, memang setelah diobrolkan lagi dengan Baba, hal-hal yang membuat saya sedih sesungguhnya hanya asumsi saya semata. Jadi mulai lebih bahagia, lebih merasa baik-baik aja.




Itu dia tadi segala negative vibes yang menghantuiku ditahun ini. Tapi selain itu saya mau mengucapkan terimakasih kepada diri sendiri yang telah berjuang melewati tahun ini. Yang terkadang berhasil mengalahkan segala hasrat untuk mager meski tidak selalu berhasil. You did something great dear myself. Tahun depan harus lebih kuat dalam melawan segala nafsu kurang baik, lebih peduli ke sekitar dan nggak sibuk sama dunianya sendiri, kurangi screen time, serta harus meluangkan waktu untuk me time agar tidak kehilangan diri sendiri.


Rasanya masih banyak yang harus dibenerin di 2021, tapi insyaAllah udah siap menyambut tahun tersebut dengan doa dan semangat baru. Meski sebenernya super degdegan karena menurut bayangan bakal banyak hal-hal besar yang terjadi, utamanya adalah (insyaAllah) bakal punya dua anak.


Doakan yah!


Semoga kalian semua juga diberi kebahagiaan, kemudahan, kelancaran dan kesehatan selalu. Happy new year, yuk start tahun 2021 dengan semangat baru! Semoga segala resolusi bisa tercapa dan euforia tahun barunya bisa ada setiap hari.

Xoxo , 


Ghea Safferina

1 comment

  1. Sudah kuduga kalau Kafa bakalan punya adik lagi ~XD

    Sehat dan bahagia selalu untuk keluarga Mbak Gheaaaaa. Lancar-lancar segala urusannya ya Mbaaak ^_^

    ReplyDelete