Tuesday, December 10, 2019

Bawean Part 01 - Kereta, Mobil dan Kapal Laut

Lucu yah, teradang rencana yang terencana di last minute atau dadakan itu justu yang beneran kejadian. Daripada yang udah direncanakan lama banget, kadang berakhir jadi wacana. Jadi…. saya baru banget pulang dari pulau Bawean, sebuah pulau kecil di tengah laut jawa yang kalo kalian lihat di peta kayak setitik kecil di tengah biru lautan. Sejujurnya rencana kesini itu benar-benar terjadi dadakan sekali. Kayaknya dalam waktu seminggu deh rencana itu keluar, prepare lalala, kemudian beneran berangkat dong.

Pergi ke Bawean ini sebenarnya dalam rangka nemenin mas Hanif yang kebetulan lagi dapat amanah buat jadi semacam pelatih gitu di sebuah UKM Fotografi di salah satu kampus di malang. Nah, UKM ini pas banget sedang ada acara Hunting Besar namanya, semacam apa ya, project untuk mendokumentasikan pulau bawean dari segi budaya, pendidikan, pariwisata dan ekonomi. Momentum buat mengaplikasikan semua ilmu yang didapat selama gabung ke UKM Fotografi menjadi sebuah karya nyata. Ini acara tahunan, ganti-ganti sih tempatnya tapi di Bawean ini udah kedua kalinya (tahun kemarin juga di bawean).

Nah dari awal menikah kayaknya mas Hanif udah beberapa kali ngajakin saya buat ikut menemani tiap ada acara Hunting Besar, tapi ada aja yang bikin nggak bisa berangkat. Dari yang dulu saya masih riweuh kuliah, banyak kerjaan, hingga terakhir tahun kemarin kafa masih terlalu kecil buat dibawa ke bawean.

Nah tahun ini pada akhirnya saya say yes untuk ajakan mas Hanif pergi ke Bawean meski sebenernya agak bingung karena ini dadakan dan durasinya bakalan cukup lama. Yang bikin kepikiran sebenernya beragam kerjaan yang menanti buat dikerjakan dan juga wuffyland kan baru setup kantor baru. Tapi pertimbangan lainnya adalah, mas hanif punya tanggung jawab disini jadi yaaaa bismillah berangkat. Disamping itu wuffyland udah punya beberapa ranger baru yang membanggakan dan bisa lah kayaknya buat ditinggal sementara waktu karena mereka meski beberapa baru join beberapa minggu tapi membuatku terharu sekali dengan performanya MasyaAllah. Lalu kerjaan freelance dan editan bisa disambi di jalan (niatnya sih ini), selama ada leptop kan bisa tetep kerja. Yha gak? Jadi bismillah budhaaal.

Awal memutuskan beneran bakal ke bawean, respon keluarga terdekat adalah khawatir karena emang kalo dilihat di peta kayak serem gitu loh, pulaunya cuma kecil, ditengah lautan pula. Nenek saya bahkan kayak kerumah berkal-kali buat bilang ‘kasian kafa blablabla mending dipertimbangkan lagi keputusannya. Atau gapapa ghea dan mas hanif berangkat, tapi Kafa ditinggal aja.’. Tapi tapi tapi, kami (saya dan mas hanif) percaya bahwa usia kafa sekarang tuh justru masa terbaik buat diajakin explore beragam hal. Dan salah satu kegiatan yang bisa membuat dia belajar banyak hal sekaligus dengan cara menyenangkan adalah dengan traveling. Jadi bismillah, tetep berangkat (…dan ternyata perjalanannya emang menyenangkan dan nyaman, terus anaknya selama disana happy, alhamdulillah dikasih mudah sama Allah).

Jadi sebenernya ada beberapa cara buat bisa sampai bawean, :
  • Naik pesawat (tapi ini hanya ada beberapa kali dalam seminggu jadwal penerbangannya, harganya sekitaran 350rb)
  • Naik kapal Gili Iyang (kapal besar) yang selain angkut penumpang juga bisa sekaligus angkut motor dan mobil, harganya juga lebih murah meriah sekitar 60rb perorang, 90rb kalo sama satu motor. Tapi yang harus di note adalah kapal ini durasinya cukup lama yaitu 8-10 jam perjalanan.
  • Kapal Cepat / Express , kapal ini hampir berangkat setiap  tapi jamya beda-beda dengan brand yang berbeda-beda, dengan durasi perjalanan sekitar 4jam. Harganya sekitar 150rb. Kami naik kapal ini dan nyaman banget, full AC, diberi snack, tempat duduk empuk bahkan ada film segala. Nggak kerasa perjalanannya tau-tau sampe. Stabil juga nggak bikin mabok. Review lengkap kapal ini di ulas menyusul yah.

Seperti yang sudah saya bilang kami pilih naik kapal cepat yang berangkat dari gresik dengan pertimbangan karena bawa bayi, jadi berusaha cari yang lebih nyaman. Meski saya dan mas hanif sebenernya tim naik apa aja oke, mungkin kalo pergi berdua aja kita bakal naik gili iyang sih. Ternyata keputusan buat naik kapal cepat ini sungguh tepat,  karena hal yang paling ditakutkan keluarga saya adalah takut kalo kafa bakal mabok laut. Alhamdulillah tidak terjadi, all is well, sama Allah diberi mudah. Kapalnya nyaman banget dan anaknya ketawa-ketawa selama perjalanan. Ngehitung jumlah kapal, main bus-busan, babling sendiri, ngobrol bersama, hingga tidur berjam-jam. Kami berhasil no gadget untuk entertain kafa dalam durasi 4 jam perjalanna itu (….yang pakai HP justru saya buat dokumentasi aja, eh beberapa kali sempat balas chat saat signal masih ada hehe).

Rencana awal sebenarnya kami bakal berangkat dari Malang hari Selasa dengan kereta terpagi sekitar jam 4an gitu menuju surabaya, terus naik angkot / gocar ke gresik dan langsung naik kapal express di jam 9 pagi. Kami bahkan udah beli tiket kereta dan booking kapal hingga kemudian ada satu dan lain hal yang membuat kita nggak bisa berangkat hari selasa melainkan hari rabu. Reschedule semua deh, tiket kereta hangus juga tapi yaudah deh ya.. untung tiketnya tergolong murah meriah, 10rb satu orang.

Nah, tapi hari rabu itu satu-satunya kapal cepat menuju bawean adanya jam 7.30 pagi, huaaaaa itu sih pagi banget buat kami yang dari malang. Akhirnya dadakan kami memutuskan buat berangkat hari selasa malam aja biar ngga takut ketinggalan kapal dan perjalanannya bisa lebih tenang. Muncul problem baru, kalo kesana malam, terus kita harus nginep dimana dong? Sementara agak buta arah seputar daerah gresik dan surabaya.

Alhamdulillah, mama ngasih solusi buat mampir menginap di rumah saudara. Jadi sebenarnya saya punya banyak saudara yang tinggal di Gresik, tapi karena emang jarang ketemu (ketemunya cuma pas lebaran, ituun nggak mesti), jadi emang nggak yang kenal gimana gitu. Mungkin kalo mama, nenek saya dkk gitu kenal baik ya, tapi kalo saya agak kurang familiar gitu loh karena udah generasi ke sekian.. Tapi karena udah dadakan banget, bismillah gapapa. Itung-itung merekatkan kembali tali silaturahmi antar generasi. Dan, kebetulan saudara saya juga menyambut dengan baik sekali. Malah seneng di inepin, padahal sayanya ngerasa takut ngerepotin.

Jadi kita naik kereta terakhir dari kota Malang, berangkat sekitar jam 8 malam dan bakal tiba di Surabaya jam 10.45-an, di stasiun paling akhir biar deket sama gresik, stasiun Surabaya kota atau dikenal juga dengan stasiun pasar turi. Ini kali pertama kafa naik kereta, setelah sebelumnya dia penggemar berat Kereta Api, seneng banget lihat dan denger suaranya. Ohya saya baru tau kalo ternyata sekarnag stasiun Malang udah makin bagus aja dari segi fasilitas hingga ada kids corner segala. Jadilah kafa baru datang udah happy, karena kebetulan kita datang satu jam lebih awal dari jam berangkat kereta, jadi masih sempat nunggu sambil bermain.

Kita baru tau kalo ini ternyata kereta lanjutan, jadi waktu kereta datang kondisinya udah penuh banget, tapi kan KAI sekarang udah tersistem jadi meskipun rame padat tetap bisa dapat duduk sesuai nomor tiket. Awal-awal ini terpisah sama mas hanif karena nomor tiket kita berbeda (maklum sih, karena kan kereta lanjutan, beda sama kereta yang dari rute awal gitu. Tapi alhamdulillah nggak begitu lama, penumpang sebelah saya turun, jadi mas hanif bisa sebelahan lagi hehe. Sepanjang jalan kafa diem aja, entah antara ngantuk sama kaget gitu sama suara di kereta kan agak bising. Tapi nggak rewel sama sekali dan banyak tidur. Suaranya menina bobokkan kali yah... Dan waktu kami tiba di stasiun tujuan kami, yang mana itu adalah tujuan terakhir, kondisi gerbong udah sepi bangeeeet, tinggal kita doang kayaknya, gerbong lain juga tinggal satu dua orang. Kebanyakan orang lainnya turun di gubeng sih soalnya.

Keluar dari stasiun kita di serbu sama orang-orang yang mau bawain barang, padahal udah malem banget. Supir becak, supir taxi, semuanya mempet-mepetin kita. Serem sih kalo kondisinya sendirian, karena udah malam juga. Tapi karena kami bertiga alhamdulillah amaaaan. Kita memang udah niat mau langsung naik gocar aja, dan untungnya di sebrang pintu stasiun ada lalapan purnama tercinta hahaha (baru beberapa waktu belakangan dikasih tau sepupu tentang lalapan cabang purnama yang katanya rasanya hampir selalu enak dan murah, jadi tiap ketemu purnama bawaannya happy, huhuw receh banget happynya) akhirnya kami nyebrang dan makan dulu. Biar tenang dan terlepas dari kejaran orang-orang yang nawarin kendaraan itu.


Kita pesan makan dan jeruk hangat yang ternyata emang seenak itu, entah karena saya lapar atau apa. Hihi seneng rasanya bisa makan di pinggir jalan tengah malam macam kemarin, the journey is begin.... Untungnya kafa juga mau makan, kami bawa persediaan abon sih jadi misal ga cocok sama lauknya, tinggal tabur sama nasi amaan.

Setelah makan, kami naik gocar ke gresik, ada yang lucu sih waktu mau masuk tol ternyata e-toll drivernya saldonya ga cukup. Sementara mau pinjem punya yang lain ga ada mobil lainnya di belakang, sepi karena udah tengah malam. Petugas juga ga ada. Alhamdulillah pas ubek-ubek tas nemu-toll pribadi jadi bisa jalan, padahal biasanya di tinggal di mobil. Rezeki tengah malam.

Sampe rumah saudara langsung disambut dengan baik padahal kita nganggu banget udah istirahat eh bangun gara-gara kita. Dibuatkan teh hangat dan disuguhin makanan-makanan kecil. Kita ngobrol bentar, sholat isya lalu segera tidur karena besok harus berangkat pagi. Padahal intensitas ketemu sebenernya sangat jarang, kalau udah saudara sendiri tetep rekat ternyata yah... Meski awalnya takut ini itu, ternyata obrolannya mengalir banget.

Besok paginya, kita pagi banget udah bangun buat mandi, sarapan (di siapin nasi krawu khas gresik yang enak banget banget banget apalagi sama nasi hangat aduhduh!) lalu jam 6an kita pesan go car lagi buat ke pelabuhan. Karena saya tipe orang yang suka panik sendiri kalo datang di last minute kalo udah urusan transprotasi, takut ketinggalan dan merasa nggak nyaman aja terburu-buru. Alhamdulillah jarak rumah om ke pelabuhan cukup dekat, kami sudah reservasi via wa sebelumnya, jadi sampai sana tinggal pembayaran dan pengambilan tiket, lalu menunggu di ruang tunggu.

Ruang tunggu cukup nyaman, ternyata banyak juga yang mau berangkat hari ini, yang agak bikin kezal tuh disini adalah ruangan non smoking tapi masih ada aja oknum-oknum yang merokok diruangan dan bikin nggak nyaman. Saya jadi riweuh sendiri beberpa kali pindah tempat duduk di ruang tunggu biar ngga kecium aroma rokoknya.

Lalu jam 7.30 pas, pintu gerbangnya di buka, kita tinggal masuk sambil nunjukin tiket aja, nggak ada KTP checking atau apa. Untuk anak kecil juga di data nama dan tanggal lahir. Di tiket kapal udah tertera dengan detail nomor tempat duduknya jadi nggak perlu berebut. Lebih tertib lah yah. Kafa excited banget dari mulai lihat kapal, hingga masuk dan duduk. Kita nunggu cukup lama sebelum akhirnya kapalnya berangkat. Jangan lupa baca doa bersama-sama yah, doa naik kendaraan, doa selamat, doa naik kendaraan laut, dan lain-lain.



Awal kapal jalan, seneng banget lihat banyak kapal-kapal besar maupun kecil beranekaragam yang papasan selama di jalan. Jadi sepertinya kalo di area laut gresik dan surabaya, itu lalu lalang perkapalannya sibuk banget, beneran jalan dikit ketemu kapal A, jalan dikit lagi ada kapal B, gitu aja terus. Jadi Kafa seseneng itu nempel terus di jendela sambil tunjuk sana sini. Baru sekitar 1jam an kapal udah mulai jarang kelihatan, signal pun udah mulai hilang, jadi untuk hp langsung saya alihkan ke mode pesawat aja biar nggak boros baterai.

Ketika kapal mulai sepi nih, kita mencoba berbagai macam cara buat entertain Kafa tanpa HP. Mulai dari main bus, tebak gambar, ngobrol random, hingga yang terakhir nyoba buat tidur aja. Kebetulan emang lupa bawa banyak mainan, jadi lebih pakai apa yang ada gitu deh, pakai monopod, pakai tubuh, pakai apa yang ada saat itu di lokasi. Seru banget sih. Karena kita berdua (saya dan mas Hanif) emang jarang banget ngasih HP buat kafa, bukan karena apa-apa sih, kita merasa belum saatnya. Paling lihat HP hanya untuk lihat foto / videonya sendiri aja.

Sekitar satu jam sebelum jadwal tiba, mas Hanif ngajakin buat coba ke atas buat lihat udara luar. Kita mikirnya seru kali ya keluar cari angin dengan pemandangan laut biru. Ternyata kapal yang dari tadi rasanya stabil banget, ketika diluar kita ngerasa goyang-goyang parah. Sampe mau jalan takut sendiri karena ya itu tadi terombang ambing banget. Belum lagi ternyata di area outdor ada banyak banget orang yang ngerokok. Plus, matahari lagi panas-panasnya. Jadi yaudah deh, byebye. Kita cuma lihat sekilas, kemudian ditawarin orang buat foto, lalu kembali lagi ke dalam yang jauh-jauh lebih nyaman, apalagi ada AC juga.



Semakin dekat dengan pulau bawean ternyata ombaknya makin kerasa banget, kapalnya makin goyang gitu tapi tetap terukur dan nggak yang sampe bikin mabok gitu. Ternyata karang di sekitar bawean itu tinggi-tinggi dan nggak rata dasar lautnya, jadi ombaknya juga lebih ekstream. Semakin berombak, pertanda kita udah mau sampai.

Beneran aja, nggak berapa lama, pegunungan hijau kelihatan menyembul disela-sela laut biru, cakep banget. Nggak abis-abis ngucap subhanaAllah dan AllahuAkbar karena pemandangan yang memanjakan mata itu.

Kapal tiba di pelabuhan Bawean tepat (bahkan lebih cepat) dari jadwal yang ada. Saya, mas Hanif dan Kafa sengaja turun terakhir karena kita pengen lebih santai dan ngga berdesakan. Sambil menunggu kita foto-foto kapal. Baru pas udah sepi kita turun.

Ternyata dari tempat berhenti kapal kita musti jalan dulu cukup jauh ke parkiran. Tapi nggak kerasa jauh karena pemandangannya beneran bagus banget masyaAllah TabarakAllah. Lautnya jernih dipadu dengan bukit hijau, berasa lagi dimana gitu deh.

Sampai di pintu pelabuhan, udah ada temen-temen dari Jhepret Club yang jemput kami naik 2 motor, Alhamdulillah. Jadi motornya kemudian yang satu saya pakai sama mas hanif dan kafa, satunya di pakai mereka. Perjalanan explore bawean benar-benar telah dimulai! Kita mulai menyusuri jalan untuk menuju rumah yang akan kita tempati beberapa hari kedepan.

Ohya, ini ada IGTV yang berisi cuplikan-cuplikan video yang terekam kamera saya. Pertama kali bikin buat journey panjang cem ini dan bahagia banget nyempetin bikin ini karena teryata kafa se excited itu sama hasilnya. Beneran dilihatin terus dan bikin memori dia makin tajam. Dia beneran jadi inget hal-hal yang terjadi disana karena bantuan visualisasi dari video ini.

Beda banget sama moment-moment lain yang mungkin nggak ada videonya. Kalo ini pas diceritain ulang dia lebih merasa nyata karena sambil lihat videonya. Ah, semoga makin rajin mengabadikan moment, karena bagi saya itu suatu hal yang 'mewah'. Sebagai anak yang udah ditinggal papah di usia 9 tahun, saya tau persis gimana berartinya sebuah foto buat saya waktu kecil dulu. 

1 comment