Nextdoor Homestay Yogyakarta, Tempat Menginap Murah Yang Nggak Murahan

Tuesday, October 22, 2019


Salah satu yang bikin bingung kalo mau menginap di Jogja adalah memilih penginapan, hmm bukan karena susah nyari penginapan yang bagus, tapi justru karena kebanyakan pilihan yang menarik membuat proses memutuskan mana tempat menginap terbaik menjadi lebih susah. Berasa semua tempat itu punya daya tariknya masing-masing.

Waktu kafa birthday trip kemarin, kami udah dari awal planning bakal nginep di rumah mbak apik dan mas gun selama dua malam (karena sejak jaman hamil kafa udah rencana mulu mau baby moon kesana tapi gagal), lalu malam ketiga cari penginapan lainnya. Sebenernya malah rencana awal cuma nginep di rumah mba apik mas gun semalam sih, tapi nggak jadi karena pengen ketemu sama Kak Sha lama lama hihi.

Setelah scrolling sana sini. akhirnya nemuin sebuah penginapan yang menarik banget dari segi lokasi, suasana hingga harga, dan yang terpenting..... tempatnya available dihari yang kami mau! Langsung kami booking biar nggak keburu hilang dan menghindari abis waktu buat cari-cari lainnya lagi yang pasti berujung pada bingung lagi (kebiasaan banget ini sih). Nama penginapannya adalah Nextdoor Homestay. Tempat ini langsung bisa mengambil hati karena kita dari awal emang pengen tempat menginap yang bukan hotel besar, pengen yang kecil aja tapi punya pool (karena waktu itu kafa lagi seneng banget berenang). Abis booking berasa ngga sabar pengen segera kesana.

Hingga hari yang ditunggu pun tiba, kami naik gocar dari rumah mbak apik untuk menuju tempat ini. Lokasinya nggak jauh dari daerah keraton jadi masih bisa dikatakan daerah turis. Nah ketika maps arahan gocar berhenti ternyata kami nggak menemukan apa-apa di kanan kiri selain sebuah palang arah bertuliskan Nextdoor Hostel, ternyata buat sampai ke tempat ini harus masuk semacam gang kecil banget (yang cuma bisa dilalui oleh motor), kayak masuk kampung gitu loh sebentar doang sih tapi, hingga kemudian ketemu deh sama penginapannya, semacam hidden gems gitu. Nggak nyangka tempatnya tersembunyi gini.


Buat yang bawa barang bawaan banyak, lokasinya mungkin kurang menyenangkan, karena riweuh bawa barang bawaannya. Tapi karena kita nggak terlalu bawa banyak jadi aman-aman aja, perihal lokasi masuk gang dulu nggak terlalu jadi masalah.

Begitu datang langsung disambut dengan baik buat registrasi, jangan lupa bawa data diri seperti KTP yah. Kemudian kami di antar buat semacam tour lokasi gitu, lihat-lihat kamar yang ternyata ada banyak banget unitnya, dari yang murah banget karena sharing room, sedengan, sampe yang fasilitasnya bagus. Hingga sampai-lah ke bagian paling ujung yaitu kolam renang. Nah, masnya kemudian menawarkan kita buat upgrade kamar yang deket banget sama kolam, karena kebetulan lagi kosong (kita kesana kan weekdays, jadi nggak terlalu yang rame gitu), dan tentu saja kami mau banget! Karena ini udah hari ke tiga kami di jogja, jadi udah nggak yang terlalu pengen kemana-mana. Cuma pengen nikmatin waktu bertiga sambil family talk dan hepi-hepi, jadi penting bagi kami suasana kamar yang pas, biar lebih bisa menikmati.


Kamar yang kami tempati terbilang baru dan cukup luas dengan kamar mandi dalam. Nuansanya unfinished dan rustik tapi enak banget dilihatnya. Lantainya dibuat ala ala semen exposed jadi berasa kayak kembali ke desa gitu loh, adem ayem. Area kamar mandi semi outdoor, dimana sebagian tanpa atap (...yang ternyata pas mandi dengan suasana gitu saya agak ga nyaman karena merasa insecure gitu loh di alam terbuka meen). Dan keseluruhan fasilitas terbilang cukup baik. Awal datang, kafa langsung bobo siang karena itu udah jamnya dia tidur. Sembari nungguin si kafa tidur, saya nyicilin beberapa kerjaan yang kebetulan emang bisa dibawa mobile. Sementara mas hanif, explore sambil foto-foto.

Lalu agenda kami berikutnya sore itu adalah ke Tempo Del Gelato buat ketemu salah satu temen blogger kesayangan, mbak iluk. Mungkin bakal di bahas di postingan lainnya kali yah. Yang jelas sore itu kita keluar dari homestay naik gocar, dan baliknya udah agak malem karena nyempetin mencoba makan malam di pak kobis. Sampai penginapan sudah malam dan langsung tidur.

Paginya, meski menginap disini tergolong murah meriah, kami dapat sarapan pagi loh! Jadi memang ada area makannya di bagian depan dimana kita bisa datang di pagi hari hingga maksimal jam 9 kalo ngga salah, mirip sama resto di hotel-hotel pada umumnya. Awal datang kami disugui aneka jajanan pasar terlebih dahulu, lalu ditawari juga untuk membuat teh atau kopi yang bisa kita seduh sendiri (self services)/ Baru deh, makanan utamanya muncul, cihuuy~


Setelah makan, kafa dan mas hanif renang lagi, sementara saya menikmati me time dengan mandi air hangat tanpa banyak intrupsi (biasanya kalo buibu lyfe tuh mandi aja kudu buru-buru karena ditungguin anak). Ngga ikut berenang karena ga bawa baju renang. Setelah itu semua udah segar, kita kedatangan tamu dari couple crafter idolakuuu, mbak Kania dan suaminya dari gulaliku. Duh lihat couple produktif bersama gitu suka gemes sendiri. Sebenenrya agenda awal kita mau main ke workshopnya mbak Kania buat #Ngelmu sekaligus mau ngeliput tipis-tipis. Tapi karena dirumah mba Kania lagi banyak keluarganya yang dateng, akhirnya kita ketemunya di homestay aja.

Kita ngobrol beragam hal kreatif dan bisnis di area kolam. Seseneng itu ketemu orang kreatif, bisa dapat banyak insight dan ilmu baru. Dan, ini pertemuan pertama kami loh! Tapi udah berasa kenal aja gitu heheheh, alhamdulillah. Setelah sebelumnya cuma chat-chatan aja di DM. Keren ya socmed kalo dimanfaatkan dengan baik bisa membuat kita mendapatkan teman-teman baru.


Lalu sekitar jam 11an, kami siap-siap checkout dan pindah ke Lawas Cafe buat ketemuan sama geng jogja yang memulai pertemanan dengan begitu random, tapi sejak pertemuan pertama kami bertiga, tiap saya ke jogja pasti deh ketmeu mereka. Itu adalah Fiqa, Hadfi, dan Inung. Yang entah gimana ceritanya tiap ketemu berasa temen lama yang satu lingkaran. Padahal kenalnya juga random, temen kita yang samaan juga cuma beberapa. Tapi karena interest kita sama jadi mungkin bisa jadi dekat. Lebih detailnya nanti diceritain terpisah yaaa.

Balik lagi ke seputar homestay ini yah.. Menurut saya harganya terbilang cukup murah dengan fasilitas yang oke punya. Dengan budget 200 ribuan kita bisa dapat tempat menginap yang bagus dengan kamar mandi dalam dengan dekorasi ruangan yang nyaman dan memanjakan mata. Fasilitas dasar seperti wifi, air hangat, handuk, sabun, juga tersedia semua. Lalu juga ada pool yang meski nggak besar-besar banget tapi terbilang cukup luas dan nyaman. Terus harga segitu kita juga dapat sarapan, dari cemilan hingga makanan utama. Bisa request juga kalau kita seorang vegetarian, asyik kan...

Bagi saya pribadi yang agak menganggu adalah disini banyak banget serangganya, lebah terutama, dan itu gede-gede banget. Mungkin karena emang banyak tanaman yah, tapi saya jadi kayak ketakutan sendiri gitu kalo misal duduk-duduk di kolam atau ke area sarapan jadi dag dig dug karena emang separno itu sama lebah, takut tiba-tiba diserang hahaha.


Postingan ini ditulis berbulan-bulan setelah liburan berlalu, udah rindu menghabiskan beberapa hari bertigaan, family time yang intimate sambil refreshing di suasana baru. Jadi, kita mau kemana lagi nih?

Have a good day everyone!

---

Nextdoor Homestay
Jl. Parangtritis Timuran No.140, Brontokusuman, Kec. Mergangsan, Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta 55153

Ohya buat kalian yang mau booking Airbnb, kalian bisa dapat sekitar $52 jika order melalui akun ini KLIK KLIK KLIK, sign up disana yaaa pakai refferal code saya. Kalo mau tanya-tanya seputar pembayaran dkk bisa langsung tanya juga ke saya, DM aja @gheaferina

Terimakasih, selamat berlibuuur

You Might Also Like

1 comments

  1. Jogja makin banyak tempat nginap yang homey ya. Tapi soal banyak serangga itu yang aku pikirin banget begitu liat foto-foto homestay-nya yang banyak tanaman hahahaha aku sekeluarga sensitif banget dengan gigitan serangga, sekali digigit susah tidur deh ):

    Makasih banyak Mba untuk review-nya (:

    ReplyDelete

My Latest Vidio

ALL TIME HITS