Mesin Waktu Itu Bernama Bocor Alus Cafe

Sunday, April 28, 2019



Melanjutkan dari postingan seputar jogja, setelah dari Temu Kangen Vintage Store, kami memutuskan untuk mencari tempat makan terlebih dahulu karena sudah memasuki jam makan siang. Rencana awal kita akan ke salah satu cafe yang mengusung konsep back to nature yang dari mulai makanan yang disajikan hingga lokasinya yang terhubung dengan sungai tetapi masih private dalam wilayah cafe. Tetapi ternyata saya baru cek kalo hari itu cafe yang awalnya mau kita tuju sedang tutup. Hmmmm sempat rada kecewa tapi langsung ingat lagi bahwa komitmen perjalanan kami adalan no sedih sedih, apapun yang terjadi kudu stay calm and stay happy, cihuuy!

Okelah akhirnya kita re-planing cepet-cepetan dan memutuskan untuk ke salah satu cafe yang dari review-review yang saya dapat nggak kalah menarik dari cafe sebelumnya. Dan dari awal saya udah mikir bahwa mas hanif pasti seneng banget ke tempat ini karena kayaknya stylenya mas hanif banget, tempoe doeoloe.

Namanya Bocor Alus Cafe 80'. Dari namanya udah kelihatan banget bahwa tempat ini tuh kayaknya penuh lelucon gitu 'bocor alus', belum lagi ditambah dengan 80' yang menunjukkan bahwa tema yang diangkat adalah tahun 80an.

Ternyata benar banget dugaan saya, mas hanif suka tempat ini! Awal datang nggak berhenti muji-muji cafe nyentrik ini yang katanya keren lah, banyak ide, unik, dan apalah apalah lainnya. Mas hanif juga excited sendiri menjelajah tempat ini dari ujung ke ujung. Kita beneran kayak dibawa oleh mesin waktu ke era 80'an ditunjang dari perintilan dekorasi hingga musiknya.



Banyak quotes-quotes lucu yang kadang beberapa rada terlalu vulgar juga menurut saya, untungnya si kafa belum bisa baca jadi dia nggak banyak nanya. Kita juga bakalan nemu banyak banget hal-hal dari masa kecil, berasa nostalgia gitu deh. Dari penghapus jaman dulu, potongan kemasan yang dulu pernah ada, mainan-mainan yang hits di jamannya, dan lain-lain.


Barang yang di display banyaaaaaaaaaak bangeeeeeet (beneran harus pakai huruf a dan e yang banyak). Di setiap sudut sepertinya ada banyak barang, yang di sisi positifnya memang membuat tempat itu makin nyentrik dan ramai, tapi negatifnya proses beres-beresnya tentu susah banget, itu mungkin kenapa di beberapa tempat menurut saya kurang terjaga kebersihannya. Jadi rada risih gitu karena sebenenrya mereka utamanya kan tempat makan, tapi kalo lokasinya rada berdebu kan agak agak gimanaaa gitu yah. Sayang banget sih, semoga besok-besok pas kesana kebersihan perintilannya lebih di perhatikan. Karena tempatnya udah seunik itu, kan emna-eman kalo jadi berkurang nilainya cuma gara-gara kebersihan aja.


Untuk makanan, disini tersedia banyak banget menu yang ala-ala warung kayak nasgor, gado-gado, soto, bakso. Minumannya juga ada jahe, teh, jeruk, dkk. Nggak kayak kebanyakan kafe yang cuma menawarkan makanan ringan disini banyak juga menu yang bikin kenyang, jadi pas buat makan siang. Tempe mendoannya juga patut dicoba! Lama proses memasak lumayan lah nggak lama banget juga, bisa disambi menikmati lokasi yang ada.


Untuk tempatnya dimana waktu itu saya cuma menaruh keyakinan sama google maps dan alhamdulillah beneran nyampe hohoho. Bisa langsung search aja bocor alus cafe gitu, nggak susah kok, tempat parkirnya juga enak.

Kita nggak terlalu lama disana cuma makan, ambil beberapa foto dan langsung bersiap ke destinasi selanjutnya karena masih ada beberapa PR yang harus kita kejar, waktu itu mau belajar ke beberapa tempat yang berhubungan sama jasa pernikahan juga semacam nolcreative, jadi ceritanya mau study banding gitu deh biar makin pinter dan banyak relasi hehe.

Sebelum pulang mas hanif minta difotoin dengan gaya nggak umum, biar kayak tempatnya yang juga nggak umum ini, maunya lompat tapi gagal jadi yaudah deh gitu aja.



Ohya mas hanif nyempet-nyempetin bikin video kilat tentang tempat ini, selamat mononton!

Happy Weekend!

You Might Also Like

0 comments

My Latest Vidio

ALL TIME HITS