Menikmati Furniture Antik di Temu Kangen Vintage Store Yogyakarta

Thursday, February 28, 2019



Salah satu alasan memilih Yogyakarta sebagai destinasi untuk #KafaBirthdayTrip yang ke-1 adalah... karena di jogja tuh kotanya terkenal dengan orang-orangnya yang kreatif. Jadilah waktu penyusunan itinerary itu saya coba cari sebanyak mungkin informasi tentang tempat-tempatnya para 'makers'. Biar bisa mampir sekaligus ngelmu, siapa tau dapat relasi baru. Yha kaaaan~

Ternyata nggak gampang juga cari inforamasinya kalo seputaran tempat para orang kreatif ini. Kalo cari cafe, tempat wisata, dkk gitu banyak banget di google listnya. Tapi tempat orang yang jual barang-barang handmade, tempat pelaku industri kreatif, itu belum banyak direview. Jadilah nyari dari berbagai sumber. Nanti insyaAllah kita share semua tempat yang kita datengin kemarin.

Kali ini kita mau cerita sedikit pengalaman waktu mampir ke Temu Kangen Vintage Store. Sebenernya udah tau brand ini cukup lama dari instagram, kayaknya tau pas saya masih kerja di jakarta gitu deh, udah bertahun-tahun lalu. Dan udah gemes gitu sama furniture ala temu kangen yang selalu punya ciri khasnya tersendiri, vintage vintage gimanaaa gitu...


Lalu sempat juga dapat sedikit cerita dari temen saya yang sempat kerja disana sebagai fotografer produknya. Katanya memang barang di temukangen itu limited edition, nggak bisa restock seenak udel karena itu barang-barang hasil hunting furniture tahun 1940-1980an, jadi ya ketersediaan barangnya tergantung dapat hasil hunting atau enggak. Seru ya membuat yang lama jadi baru lagi.

Sebenernya pengen banget bisa ketemu langsung sama ownernya, mbak Ayu dan mas Aldo buat dengerin cerita langsung seputar Temu Kangen Vintage Store yang katanya bermula dari hunting barang-barang vintage untuk prewed mereka hingga kemudian iseng jualan di instagram, dan sampe jadi bisnis yang serius seperti hari ini. Tapi sebelum berangkat udah sempat dikabarin sama temen saya kalo para owner-nya ini sedang liburan ke Turki. Jadi yaudahlaaah, mungkin pertanda suruh mampir lagi kapan-kapan.

Beneran aja, pas kita datang ke storenya cuma ada pegawainya aja yang waktu itu kurang komunikatif jadi yaudah deh cuma lihat-lihat aja nggak banyak interaksi. Awal masuk ke tempat ini, baik saya maupun mas hanif udah heboh sendiri karena semuanya sungguh gemas sekali! Ada telfon tua dan mesin ketik yang udah di restorasi dengan warna-warna menarik. Ohya untuk sofa juga beranekaragam sekali, dan kesemuanya simple-elegan-minimalis-vintage gitu deh. Maafin ya bukan orang interior nggak tau istilah-istilah, tapi intinya semua produk yang ada disana tuh enak dipandang. Dan sunggih ingin di pilih semua dibawa pulang. Untung barang-barangnya gede, jadi hasrat implusif langsung belanja ini itu bisa tertahan. Kalo ini perintilan kecil-kecil kayaknya udah kalap duluan.



Ohya, hampir semua furniture kayu-kayuan disana berbahan dasar kayu jati yang tingkat ketahanannya bagus banget! Katanya tahan rayap dan bahkan bisa berumur seumur hidup, wow wow wow... Berarti kalo beli prabot disini kayaknya bisa jadi warisan ke anak cucu yah....

Sayang kemarin kita nggak bisa lama-lama karena harus ke destinasi berikutnya. Pengen juga mengadopsi satu sofa buat properti dekor tapi kebetulan kita cari sofa yang agak tinggi, kemarin cuma ada yang pendek-pendek. Belum jodoh, semoga lain kali bisa hunting kesana lagi, dan bertemu mbak Ayu dan mas Aldo sekalian.

Buat yang lagi di jogja dan mau cari furniture yang nggak pasaran, bisa banget datengin tempat ini. Lokasinya bisa langsung search aja di google maps. Kita juga bermodalkan google maps kok pas kesana, insyaAllah sampai hehe, nggak terlalu susah juga. Dan di daerah sekitar situ juga banyaaak banget pengerajin lain dengan anekaragam kerajinan. Kayaknya memang daerah pengerajin gitu deh.

Ohya ada sedikit video singkat yang dibuat mas hanif waktu kesana, take semampunya karena si bayi rewel abis panasan dalam perjalanan.



Lain kali semoga bisa explore daerah situ lebih lama~

You Might Also Like

2 comments

  1. kalo ke tempat gini harus bisa mengkontrol diri sih.
    takut khilaf asal beli, karena benda-benda yg diliat bagus-bagus. nanti ujung-ujungnya malah cuman berakhir enggak digunakan. padahal lagi mempraktekkan teorinya Marie Kondo. hahah

    ReplyDelete

My Latest Vidio

ALL TIME HITS